Mengukur Transistor Menggunakan Multimeter

Thursday, October 30th, 2014 - Troubleshoot

Mengukur transistor menggunakan multimeter digital dapat langsung menggunakan fungsi pengukuran Hfe. Pada fungsi Hfe pada multimeter digital terbagi dalam 2 pilihan yaitu untuk transistor NPN dan PNP. Transistor yang diukur langsung dapat di masukan dalam soket yang telah disediakan pada multimeter digital tersebut. Nilai Hfe dari transistor tersebut akan tertampil bila posisi kaki yang kita masukan benar dan transistor dalam keadaan baik.

Mengukur Transistor

Dilihat dari tipenya, transistor terbagi dua, yaitu tipe PNP (Positip-Negatip-Positip) dan tipe NPN (Negatip-Positip-Negatip). Saluran masuk (leads) ke transistor (lazimnya disebut kaki transistor) dinamai dengan : Basis (Base), Kolektor (Collector), dan Emitor (Emitter).

Transistor pada dasarnya adalah dua buah dioda yang disambung secara berbalikan. Dioda yang pertama dibentuk oleh Emitor-Basis, dioda yang kedua dibentuk oleh Basis-Kolektor. Pada transistor tipe PNP, Emitor dan Kolektor berfungsi sebagai Anoda (+) terhadap Basis, sementara Basis berfungsi sebagai Katoda (-) terhadap Emitor dan Emitor. Pada transistor tipe NPN, Basis berfungsi sebagai Anoda (+) terhadap Emitor dan Kolektor, sementara Emitor dan Kolektor berfungsi sebagai Katoda (-) terhadap Basis.

Struktur Dan Simbol TransistorStruktur konsep Dioda Pada Transistor Dan Simbol Transistor

Konsep dioda pada transistor penting untuk dipahami dengan baik, karena erat kaitannya dengan penggunaan Multimeter dalam mengukur nilai satuan Ohm dari transistor (baca kembali uraian materi tentang baterai pada Multimeter).

Cara Mengukur Transistor

Untuk mengukur Transistor fungsi multimeter yang dipilih adalah Ohm meter, dengan skema rangkaian pengukuran sebagai berikut :

Mengukur TransistorSkema Pengukuran Transistor Menggunakan Multimeter Analog

Langkah-langkah pengukuran transistor menggunakan multimeter analog adalah sebagai berikut :

  1. Masukkan kabel penyidik (probes) warna merah ke lubang kabel penyidik yang bertanda positip (+), kabel penyidik (probes) warna hitam ke lubang kabel penyidik yang bertanda negatip (-).
  2. Jika diperlukan, menggunakan sekrup pengatur posisi jarum (preset), atur posisi jarum pada papan skala sehingga berada pada posisi angka nol.
  3. Atur saklar jangkauan ukur pada posisi Ω.
  4. Batas ukur (range) pada posisi x1, x10, atau kΩ sesuai kebutuhan.
  5. Ujung dari kedua kabel penyidik (probes) dipertemukan.
  6. Menggunakan tombol pengatur posisi jarum pada angka nol (zero adjustment), atur posisi jarum pada papan skala hingga menunjukkan angka nol.
  7. Untuk transistor tipe PNP : mengikuti gambar 20, letakkan ujung kabel penyidik (probes) warna merah (+) pada kaki Basis, ujung kabel penyidik (probes) warna hitam (-) diletakkan pada kaki Emitor.
  8. Jarum pada papan skala bergerak ke kanan menunjuk angka (misalnya 16,5Ω), artinya : Dioda Basis-Emitor masih baik, transistor masih dapat digunakan.
  9. Letakkan ujung kabel penyidik (probes) warna merah (+) pada kaki Basis, ujung kabel penyidik (probes) warna hitam (-) diletakkan pada kaki Kolektor.
  10. Jarum pada papan skala bergerak ke kanan, menunjuk angka (misalnya 16,5Ω), artinya : Dioda Basis-Kolektor masih baik, transistor masih dapat digunakan.
  11. Untuk transistor tipe NPN : mengikuti gambar 20, letakkan ujung kabel penyidik (probes) warna hitam (-) pada kaki Basis, ujung kabel penyidik (probes) warna merah (+) diletakkan pada kaki Emitor.
  12. Jarum pada papan skala bergerak ke kanan menunjuk angka (misalnya 21Ω), artinya : Dioda Emitor-Basis masih baik, transistor masih dapat digunakan.
  13. Letakkan ujung kabel penyidik (probes) warna hitam (-) pada kaki Basis, ujung kabel penyidik (probes) warna merah (+) diletakkan pada kaki Kolektor.
  14. Jarum pada papan skala bergerak ke kanan menunjuk angka (misalnya 20Ω), artinya : Dioda Kolektor-Basis masih baik, transistor masih dapat digunakan.

Langkah-langkah pengukuran transistor di atas, pada dasarnya adalah suatu langkah memberikan “dioda” Emitor-Basis dan “dioda” Kolektor-Basis (pada transistor tipe PNP) tegangan panjar maju (forward bias). Dalam kondisi ini, Emitor dan Kolektor (berfungsi sebagai Anoda) mendapat tegangan positip dari baterai yang terdapat di dalam Multimeter, dan Basis (berfungsi sebagai Katoda) mendapat tegangan negatip dari baterai yang terdapat di dalam Multimeter. Hal yang sama berlaku untuk transistor jenis NPN. Karena itulah hasil pengukuran “dioda” Emitor-Basis, dan Kolektor Basis menunjukkan nilai tahanan (resistance) yang hampir sama (baca kembali uraian tentang transistor dan Multimeter).

Tabel Berikut adalah contoh nilai tahanan (resistance) dari beberapa transistor dimana “dioda” Emitor-Basis dan “dioda” Kolektor-Basis (untuk transistor jenis PNP) dan “dioda” Basis-Emitor dan “dioda” Basis-Kolektor (untuk transistor jenis NPN) mendapatkan tegangan panjar maju (forward bias).

Tabel Data Pengukuran TransistorTabel Data Resistansi Pengukuran Transistor

Dengan data pada tabel diatas kita dapat menentukan kondisi transistor dalam kondisi baik (masih dapat digunakan) atau kondisi rusak. Selain dari tabel diatas kita dapat melihat datasheet transistor sebagai referensi dalam mengukur transistor menggunakan multimeter.

Title : Mengukur Transistor Menggunakan Multimeter
Archive : Troubleshoot

You may also like, related Mengukur Transistor Menggunakan Multimeter